1. Kelas 10 Sejarah

Kerajaan Demak

Tahu kah kalian selain Samudera Pasai, kerajaan Demak adalah salah satu kerajaan Islam di Indonesia sekaligus pertama di pulau Jawa?

Yup, sebelum berdirinya kesultanan Demak, pulau Jawa memang identik dengan kerajaan Hindu contohnya Majapahit, Singosari, Kediri, dan lain-lain.

Namun seiring banyaknya kerajaan Hindu yang mulai runtuh, Demak mulai menunjukkan keberadaannya.

Sebagai kerajaan Islam pertama di pulau Jawa, tentunya kerajaan Demak memiliki pengaruh penting dalam penyebaran Islam di Nusantara.

Artikel Terkait

  • Keindahan Tata Busana Tari Pendet, Banyak Maknanya!
    by Amanda R Putri (Museum Nusantara – Info Wisata Sejarah Indonesia) on Mei 23, 2024 at 12:14 am

    Tari Pendet memang sudah identik dengan Bali dan sudah menjadi salah satu ciri khas. Tapi, pernah tidak kamu penasaran apa nama busana dari para penari Tari Pendet tersebut? Sini, Museum Nusantara akan membahasnya satu per satu dan lengkap melalui artikel ini! Jenis-Jenis Tari Pendet Ada 2 jenis Tari Pendet, yakni: Tari Pendet Penyambutan Biasanya sebagai The post Keindahan Tata Busana Tari Pendet, Banyak Maknanya! appeared first on Museum Nusantara - Info Wisata Sejarah Indonesia.

  • Tari Merak: Makna, Fungsi, Busana, dan Gerakan
    by Amanda R Putri (Museum Nusantara – Info Wisata Sejarah Indonesia) on Mei 10, 2024 at 10:44 am

    Tari Merak, tarian tradisional Indonesia yang asalnya dari Jawa Barat. Tarian ini terkenal dengan gerakannya yang anggun dan penuh makna, tetapi juga kostumnya yang indah. Mulai berkembang pada sekitar tahun 50-an, oleh seorang koreografer saat itu, Raden Tjetjep Soemantri. Eits, tarian ini sudah mendunia, lho! Bahkan, saat ini Tari Merak sudah masuk daftar UNESCO dengan The post Tari Merak: Makna, Fungsi, Busana, dan Gerakan appeared first on Museum Nusantara - Info Wisata Sejarah Indonesia.

  • Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 10, 2024 at 12:32 am

    Kitab Weda adalah kitab suci utama yang menjadi pedoman hidup bagi umat Hindu, yang dipercaya berasal dari sekitar 1500-500 SM. Kata “Weda” berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti “pengetahuan” atau “kebijaksanaan”. Pada kitab Weda isinya, mengenai doa, pujian, dan ajaran yang menjadi pedoman utama dalam bertindak. Selengkapnya, mengenai Kitab Weda bisa kamu baca penjelasannya dibawah Artikel Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 6:00 am

    Tenses masih menjadi penghambat utama saat belajar Bahasa Inggris. Pasalnya kita dituntut untuk menguasai berbagai jenis tenses dan masing-masing memiliki fungsinya berdasarkan waktu kamu melakukan kegiatan. Karena kalau salah, maka dapat mempengaruhi susunan atau lanjutan kalimat berikutnya.  Bahkan bisa terjadinya misscom lantaran hanya kesalahan dalam memakai tenses. Tapi tenang, sebenarnya masih ada beberapa cara mudah Artikel 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

Oleh karena itu tidak heran jika banyak peninggalan kerajaan yang ditemukan, salah satunya seperti masjid Agung Demak. 

Berjayanya kesultanan Demak hingga menjadi kerajaan Islam terbesar di Pulau Jawa ini tentu tak lepas dari peran penting raja-raja Demak. Siapa saja kah raja-raja Demak tersebut?

Nah, di kesempatan ini, studioliterasi akan membahas tentang kerajaan Demak mulai dari sejarah, masa kejayaan, masa kemunduran, raja-raja yang memimpin, hingga peninggalan kerajaan.

Yuk, langsung saja kita simak materi berikut ini!

Sejarah Kerajaan Demak 

Pada awalnya, wilayah kesultanan Demak merupakan bagian dari kekuasaan Majapahit.

Di abad ke-15, Majapahit mulai runtuh hingga membuat satu per satu daerah di bawah kekuasaannya melepaskan diri termasuk Kadipaten Demak. 

Kerajaan Demak didirikan oleh Raden Patah pada abad ke-15 tepat setelah Majapahit mengalami kemunduran.

Raden Patah adalah keturunan terakhir Majapahit yaitu putra dari raja Brawijaya V yang menikah dengan putri Campa. Semasa mudanya, Raden Patah belajar Islam dengan Sunan Ampel sebagai pembimbingnya.

Oleh sebab itu, melalui kepemimpinan Raden Patah sebagai sultan pertama dan peran serta wali songo ini lah kesultanan Demak menjadi pusat penyebaran Islam di kawasan Nusantara. 

Wali Songo atau sembilan wali yang mendukung pemerintahan Raden Patah diantaranya:

  1. Sunan Gresik (Maulana Malik Ibrahim)
  2. Sunan Ampel (Raden Rahmat)
  3. Sunan Bonang (Makdum Ibrahim)
  4. Sunan Drajat (Masih Munat)
  5. Sunan Giri (Raden Paku)
  6. Sunan Muria (Raden Said)
  7. Sunan Kudus (Jafar Shodiq)
  8. Sunan Kalijaga (Raden Mas Syahid)
  9. Sunan Gunung Jati (Fatahillah)

Letak Kerajaan Demak 

Pusat kesultanan Demak awalnya terletak di Bintoro Demak, Jawa Tengah. Kemudian saat Raden Mukmin berkuasa, pusat wilayah dipindah ke Prawata, Pati.

Terakhir, setelah Arya Panangsang wafat, ibukota kerajaan dipindah dari Demak ke daerah Pajang. 

Masa Kejayaan Kerajaan Demak

Di  tahun 1521 Adipati Unus wafat. Kemudian, tahta kerajaan diserahkan kepada adiknya, yakni Sultan Treggono.

Sultan Trenggono memerintah dari tahun 1521 hingga 1546. Pada masa kekuasaan Sultan Trenggono lah Kerajaan Demak berhasil mencapai puncak kejayaannya.

Di bawah pemerintahan Sultan Trenggono, wilayah Demak sangat luas meliputi sebagian Jawa, Kalimantan Selatan, Palembang, serta daerah di sekitar Selat Malaka.

Sultan memperluas wilayahnya dengan cara menaklukkan beberapa daerah. Contohnya pada tahun 1527,  Demak berhasil menaklukkan kerajaan Daha yang merupakan kerajaan Hindu terakhir di Jawa Timur.

Kemudian pada tahun 1546, Sultan Trenggono berhasil menguasai Madiun dan Singosari. Akan tetapi, beliau wafat ketika ingin menaklukkan Pasuruan. 

Runtuhnya Kerajaan Demak

Setelah Sultan Trenggono wafat, timbul kekacuan berupa perang saudara untuk memperebutkan tahta kerajaan.

Panembahan Prawoto I (Sunan Prawoto) yang merupakan anak Sultan Trenggono membunuh adik tiri ayahnya, yaitu Raden Kikin agar ia naik tahta.

Akhirnya  Sultan Mukmin pun berhasil menjadi raja Demak keempat. Kemudian, putra Raden Kikin yang bernama Arya Penangsang berniat merebut tahta Demak dari Sultan Mukmin dengan dukungan Sunan Kudus.

Ia juga mengutus anak buahnya yaitu Rangkud guna membalas dendam atas kematian sang ayah. 

Keberhasilan Arya Penangsang naik tahta tidak disukai oleh Pangeran Hadiwijaya atau Joko Tingkir. Joko Tingkir adalah menantu Sultan Trenggono.

Pada tahun 1554, Joko Tingkir selaku Adipati Pajang melakukan pemberontakan untuk merebut kekuasaan kerajaan Demak dari Arya Penangsang. 

Dalam pemberontakan tersebut, Arya Penangsang tewas dibunuh Sutawijaya yang tak lain adalah anak angkat Joko Tingkir. 

Masa kerajaan Demak pun berakhir dengan terbunuhnya Arya Penangsang. Kemudian di tahun 1568, Joko Tingkir memindahkan ibu kota kerajaan dari Demak ke Pajang. 

Raja-Raja Kerajaan Demak

  1. Raden Patah (1500-1518)

Raden Patah adalah pendiri sekaligus raja pertama Kerajaan  Demak. Di bawah kepemimpinan Raden Patah, Demak tumbuh dan berkembang dengan pesat.

Itu semua karena keturunan terakhir Majapahit ini mendapat dukungan dari Wali Songo.

Untuk memperluas pengaruh sekaligus kekuasaannya, pada tahun 1512 Raden Patah mengirim pasukan yang dipimpin oleh Adipati Unus untuk mengusir Portugis dari Malaka.

Saat itu Demak juga berhasil menguasai banyak pelabuhan penting di Jawa seperti pelabuhan Jepara, Tuban, Gresik, Sedayu, serta Jaratan. .

  1. Pati Unus (1518-1521)

Di tahun 1518 Raden Patah wafat yang kemudian digantikan oleh Adipati Unus. Pati Unus dikenal sebagai sosok panglima perang yang gagah dan berani.

Beliau memiliki jasa besar atas kemenangan Demak dalam perang melawan Portugis di Malaka.

Karena perjalanannya ke Malaka yang letaknya di sebelah Utara Demak ini, Pati Unus mendapat julukan Pangeran Sabrang Lor. 

Sayangnya masa pemerintahan Pati Unus hanya berlangsung selama 3 tahun. Di tahun 1521 beliau gugur dalam pertempuran di Malaka.

  1. Sultan Trenggono (1521-1546)

Begitu Adipati Unus wafat, tahta kerajaan jatuh kepada adiknya yaitu Sultan Trenggono. Berkat raja yang gagah berani serta bijaksana ini lah  Kerajaan Demak mencapai puncak kejayaannya. 

Pada masa itu wilayah kekuasaan Demak meliputi sebagian Jawa, Kalimantan Selatan, Palembang, dan daerah sekitar Selat Malaka.

Bahkan adik kandung Adipati Unus ini juga berhasil menaklukkan kerajaan Daha, daerah Madiun hingga Singosari.

Di tahun 1546 Sultan Trenggono wafat dalam sebuah pertempuran di Pasuruan. Wafatnya beliau menjadi awal mula Kerajaan Demak mengalami kemunduran.

  1. Panembahan Prawoto I (1546-1547)

Panembahan Prawoto I atau Sunan Prawoto bernama asli Raden Mukmin. Beliau adalah anak sulung Sultan Trenggono. 

Raden Mukmin memiliki ambisi sangat besar untuk meneruskan usaha ayahnya dalam menaklukkan Pulau Jawa. Ambisi itu membuatnya mengirim utusan untuk membunuh Raden Kikin agar ia naik tahta.

Raden Mukmin bercita-cita ingin mengislamkan seluruh Jawa dan berkuasa seperti Sultan Turki. Tetapi, cita-cita tersebut tidak pernah terwujud.

Hal itu terjadi karena beliau lebih sibuk sebagai ulama ketimbang mempertahankan kekuasaan.

Sayangnya masa pemerintahan Panembahan Prawoto I hanya berlangsung sebentar, yaitu 1 tahun.

Di tahun 1547 ia tewas dibunuh anak buah Arya Penangsang sebagai pembalasan dendam atas kematian sang ayah, yaitu Raden Kikin. 

  1. Arya Penangsang 

Arya Penangsang berhasil naik tahta dan menjadi raja Demak kelima. Pada masa pemerintahannya ini, tepatnya pada tahun 1554, terjadi pemberontakan yang dilakukan oleh Adipati Hadiwijaya (Joko Tingkir)

Dalam pemberontakan tersebut, Arya Penangsang tewas dibunuh Sutawijaya yang merupakan anak angkat Joko Tingkir. Atas meninggalnya beliau, maka berakhir lah era kerajaan Demak.

Peninggalan Kerajaan Demak

Peninggalan Kerajaan Demak
Peninggalan Kerajaan Demak, Foto Oleh guratgarut com
  1. Masjid Agung Demak

Masjid ini didirikan oleh Wali Songo pada era pemerintahan Raden Patah. Bukti sejarah ini merupakan peninggalan utama dari Kerajaan Demak. 

  1. Piring Campa

Piring Campa berjumlah 65 buah yang merupakan pemberian dari ibu Raden Patah, seorang putri dari Campa. Piring berikut sebagian dipasang di dinding dan tempat imam masjid sebagai hiasan.

  1. Pintu Bledeg 

Pintu Bledeg atau pintu petir dibuat oleh Ki Ageng Selo (Syekh Abdur Rahman). Di pintu tersebut Ki Ageng Selo melukis dua kebudayaan, yaitu Majapahit serta Cina.

  1. Saka Tatal

Di dalam masjid agung Demak terdapat 4 tiang utama yang disebut Saka Tatal. Saka Tatal tersebut melambangkan persatuan.

Keempat tiang itu dibuat oleh empat Wali Songo yaitu Sunan Ampel, Sunan Bonang, Sunan Kalijaga, serta Sunan Gunungjati.

  1. Bedug dan Kentongan

Bedug dan kentongan di dalam masjid agung merupakan karya Wali Songo. Kedua benda tersebut digunakan untuk memanggil warga sekitar agar melaksanakan sholat.

  1. Dampar Kencana

Dahulu Dampar Kencana digunakan sebagai singgasana sultan-sultan Demak. Namun saat ini dialih fungsikan sebagai mimbar khutbah.

Nah kawan-kawan, itu lah tadi pembahasan mengenai Kerajaan Demak yang merupakan kerajaan Islam pertama di Jawa. Pendirinya adalah keturunan terakhir Majapahit yaitu Raden Patah. Dimana mencapai kejayaan di masa pemerintahan Sultan Trenggono.

Berkat kegigihan serta keberanian Sultan lah wilayah kerajaan mencapai berbagai daerah seperti Madiun, Singosari, Palembang, Kalimantan Selatan, hingga Malaka.

Namun, begitu Sultan Trenggono wafat, Demak mulai runtuh akibat perang saudara memperebutkan tahta kerajaan yang berlangsung cukup lama. 

Peninggalan-peninggalan bersejarahnya yang masih bisa dinikmati yaitu Masjid Agung Demak, Piring Campa, Pintu Bledeg, Saka Tatal, Bedug dan Kentongan, serta Dampar Kencana.

Jika kalian ingin melihat bukti eksistensi kerajaan bercorak Islam berikut secara langsung, kawan-kawan bisa mengunjungi masjid Agung Demak yang letaknya di Kabupaten Demak, Jawa Tengah. 

Baiklah,  sekian dulu ya pembahasan kita kali ini. Sampai jumpa di pembahasan-pembahasan berikutnya. Semangat!

Baca juga Sejarah Kerajaan Sriwijaya

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Kerajaan Demak

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat perekonomian suatu negara adalah dengan mendirikan badan usaha. Suatu negara dapat dikatakan maju apabila tingkat kesejahteraan masyarakat tinggi. Hal ini tentunya tidak kalah jauh dengan taraf ekonomi dan sosial yang baik. Pendekatan yang nyata untuk mewujudkannya adalah dengan melihat bagaimana perkembangan bahan usaha tersebut.  Kawan literasi, asal kalian tahu […]
    Berbicara mengenai fenomena alam. Salah satu fenomena yang indah untuk kita lihat adalah pelangi. Wah, sekarang kan lagi musim penghujan tuh, pasti kalian sering banget melihat pelangi setelah hujan reda? Mungkin dari kalian bertanya-tanya, bagaimana proses terjadinya pelangi? Apa yang membuat warnanya beragam dan terlihat indah di angkasa?  Nah, kalian nggak salah untuk membuka situs […]

    Trending

    Antropologi ragawi menggunakan sudut pandang ilmunya dari aspek fisik dan biokultural manusia. Aspek-aspek tersebut juga meliputi biologi kesehatan dan kesejahteraan manusia. Dalam antropologi ragawi, pertama, manusia adalah organisme biologis, kemudian terlahir sebagai makhluk sosial. Yuk, kita pelajari lebih lengkap dalam ulasan berikut ini. Apa Itu Antropologi Ragawi? Antropologi ragawi fokus untuk mempelajari manusia serta primata […]
    Di sekolah, teman-teman tentu wajib mengenal sekaligus menguasai berbagai aplikasi penunjang dalam proses pembelajaran, seperti di antaranya Microsoft Word, Excel, dan PowerPoint. Berbagai program tersebut yang dinamakan aplikasi office atau aplikasi perkantoran. Sekarang, coba kita pelajari lebih lanjut, ya. Apa Itu Aplikasi Perkantoran? Aplikasi office atau aplikasi perkantoran adalah berbagai aplikasi yang fungsinya memudahkan pekerjaan […]
    Pernahkan kalian memperhatikan sebuah ulasan yang terkandung di dalam buku, musik, atau novel? Mengapa diharuskan ada sebuah ulasan? Ulasan tersebut sangat berguna untuk kemajuan sebuah karangan literasi atau sebuah karya. Tanpa adanya ulasan yang mendukung, maka kualitas kepenulisan buku, musik, atau novel tidak ada kemajuan. Berikut kami sampaikan pengertian teks ulasan, struktur, beserta contoh teks […]