1. Kelas 10 Biologi

Ciri-ciri Kingdom Animalia, Klasifikasi, & Contohnya

Ketika berkunjung ke kebun binatang, pasti Kawan Literasi menjumpai bermacam-macam hewan bukan? Hewan-hewan yang disana termasuk dalam satu klasifikasi kingdom animalia, lho. Kingdom animalia adalah salah satu kelompok makhluk hidup yang sangat beragam dari segi bentuk maupun ukurannya. 

Penasaran seperti apa klasifikasi dan contoh kingdom animalia? Berikut ini terdapat penjelasan lengkap tentang kingdom animalia yang dapat Kawan Literasi simak.

Pengertian Kingdom Animalia

Hewan memiliki banyak macam. Mulai dari hewan berdasarkan macam ukurannya hingga tempat tinggalnya. Nah, kingdom animalia adalah kingdom yang mencakup berbagai jenis hewan tersebut. Sama seperti kelompok makhluk hidup lain, dunia hewan juga memiliki ciri khas dan klasifikasinya masing-masing. Pada intinya, kingdom animalia adalah kelompok makhluk hidup yang sangat beragam baik dari bentuk maupun ukurannya. 

Ciri-Ciri Kingdom Animalia

Untuk mempermudah kamu dalam mengklasifikasikan anggota-anggota kingdom animalia, kamu perlu memahami ciri-ciri kingdom animalia. Berikut ini merupakan ciri-ciri dari anggota kingdom animalia:

Artikel Terkait

  • Tari Merak: Makna, Fungsi, Busana, dan Gerakan
    by Amanda R Putri (Museum Nusantara – Info Wisata Sejarah Indonesia) on Mei 10, 2024 at 10:44 am

    Tari Merak, tarian tradisional Indonesia yang asalnya dari Jawa Barat. Tarian ini terkenal dengan gerakannya yang anggun dan penuh makna, tetapi juga kostumnya yang indah. Mulai berkembang pada sekitar tahun 50-an, oleh seorang koreografer saat itu, Raden Tjetjep Soemantri. Eits, tarian ini sudah mendunia, lho! Bahkan, saat ini Tari Merak sudah masuk daftar UNESCO dengan The post Tari Merak: Makna, Fungsi, Busana, dan Gerakan appeared first on Museum Nusantara - Info Wisata Sejarah Indonesia.

  • Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 10, 2024 at 12:32 am

    Kitab Weda adalah kitab suci utama yang menjadi pedoman hidup bagi umat Hindu, yang dipercaya berasal dari sekitar 1500-500 SM. Kata “Weda” berasal dari bahasa Sansekerta yang berarti “pengetahuan” atau “kebijaksanaan”. Pada kitab Weda isinya, mengenai doa, pujian, dan ajaran yang menjadi pedoman utama dalam bertindak. Selengkapnya, mengenai Kitab Weda bisa kamu baca penjelasannya dibawah Artikel Kitab Weda: Pedoman Utama Umat Hindu pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 6:00 am

    Tenses masih menjadi penghambat utama saat belajar Bahasa Inggris. Pasalnya kita dituntut untuk menguasai berbagai jenis tenses dan masing-masing memiliki fungsinya berdasarkan waktu kamu melakukan kegiatan. Karena kalau salah, maka dapat mempengaruhi susunan atau lanjutan kalimat berikutnya.  Bahkan bisa terjadinya misscom lantaran hanya kesalahan dalam memakai tenses. Tapi tenang, sebenarnya masih ada beberapa cara mudah Artikel 8 Cara Belajar Tenses dengan Mudah & Bikin Cepat Mengerti! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Mari Ketahui, 9 Sifat-Sifat Gelombang Bunyi!
    by Amanda Rayta (Studio Literasi) on Mei 2, 2024 at 5:30 am

    Sifat-sifat gelombang bunyi merupakan salah satu dari sekian materi yang termasuk dalam kelompok IPA. Bahkan, kita sudah mulai mendapatkannya sejak berada level Sekolah Dasar (SD). Pas banget, Studio Literasi menuliskan artikel ini khusus tentang sifat-sifat gelombang bunyi buat yang sedang atau akan mempelajarinya. Yuk, persiapkan dirimu dengan menambah pengetahuan ilmu tersebut dengan membacanya! Gelombang Bunyi Artikel Mari Ketahui, 9 Sifat-Sifat Gelombang Bunyi! pertama kali tampil pada Studio Literasi.

  • Bersifat multiseluler atau bersel banyak.
  • Selnya bersifat eukariotik, yaitu memiliki membran inti.
  • Tidak dapat membuat makanan sendiri atau heterotrof, sehingga membutuhkan bahan organik lain agar kebutuhan nutrisinya tercukupi.
  • Motil, yaitu dapat bergerak secara aktif.
  • Umumnya bereproduksi secara seksual, namun ada yang berproduksi secara aseksual.

Klasifikasi Kingdom Animalia

Secara garis besar, kingdom animalia terbagi menjadi dua kelompok berdasarkan pada keberadaan tulang belakangnya, yaitu invertebrata dan vertebrata. Bagaimana perbedaan keduanya? Berikut ini penjelasannya.

A. Invertebrata

Invertebrata adalah klasifikasi hewan yang tidak memiliki tulang belakang. Kelompok animalia ini masih terbagi lagi menjadi 7 filum, antara lain:

1. Porifera

Sering disebut sebagai hewan berpori atau spons, porifera berarti hewan yang tubuhnya berpori. Filum ini memakan bakteri dan plankton yang dicerna secara intraseluler. Habitatnya ada di perairan, sebagian besar berada di perairan laut. Contoh filum porifera seperti terumbu karang dan bunga karang. Filum porifera diklasifikasikan menjadi Calcarea, Hexactinellida, dan Demospongiae. 

Ciri-ciri filum porifera adalah sebagai berikut:

  1. Tubuhnya memiliki pori-pori yang bernama ostium yang berfungsi sebagai mulut dan tersusun dari saluran kecil yang bermuara di rongga tubuh bernama spongosol.
  2. Memiliki saluran pelepasan berupa oskulum.
  3. Lapisan luarnya tersusun dari sel epitel sederhana bernama pinakosit.
  4. Sedangkan lapisan dalamnya tersusun oleh sel berleher bernama koanosit yang terdiri dari flagel, vakuola, dan nukleus.

2. Arthropoda

Laba-laba
Laba-laba sebagai salah satu hewan yang memiliki kaki dan tubuh beruas (Sumber: Pixabay)

Arthropoda merupakan hewan berbuku-buku atau bersegmen yang memiliki kaki dan tubuh beruas-ruas. Selain itu, arthropoda memiliki kutikula keras yang membentuk kerangka luarnya. Tubuh arthropoda juga terbagi menjadi tiga bagian yaitu kepala atau caput, dada atau toraks, dan abdomen atau perut. Klasifikasi dari filum arthropoda yang paling umum sering dijumpai, yaitu Arachnoidea (laba-laba), Myriapoda (kaki seribu), Chilopoda (kelabang) Crustacea (udang), dan Insecta (serangga). 

3. Platyhelminthes

Diambil dari bahasa Yunani, yaitu platy yang memiliki arti pipih dan helminthes yang berarti cacing. Kingdom animalia satu ini seringkali disebut sebagai cacing pipih karena memiliki bentuk tubuh simetri bilateral dan tidak berongga. Klasifikasi dari filum platyhelminthes antara lain Turbellaria (cacing getar), Trematoda (cacing hati), dan Cestoda (cacing pita).

Ciri-ciri dari filum platyhelminthes, antara lain:

  1. Memiliki saluran pencernaan, namun tidak memiliki anus.
  2. Hewan triploblastik atau memiliki tiga lapisan sel, yaitu ektoderm, mesoderm, dan endoderm.
  3. Umumnya hidup sebagai parasit, tetapi ada juga yang hidup bebas di perairan.

4. Annelida

Klasifikasi kingdom animalia selanjutnya adalah annelida yang juga termasuk jenis cacing lho, Sobat Literasi. Annulus diambil dari bahasa latin yang artinya cincin. Contoh dari filum annelida ini adalah cacing gelang. Sedangkan klasifikasinya terbagi menjadi tiga kelas berdasarkan jumlah parapodia, setae, dan rambut yang dimilikinya. Klasifikasi filum annelida, antara lain Polychaeta (memiliki alat gerak berupa tonjolan daging), Oligochaeta (memiliki beberapa setae di setiap ruas tubuhnya dan tidak memiliki parapodia), dan Hirudinea (tidak memiliki parapodia, rambut, dan setae).

Ciri-ciri dari filum annelida, yaitu:

  1. Memiliki selom atau rongga.
  2. Tubuhnya dilapisi kutikula sehingga termasuk triploblastik.
  3. Melakukan reproduksi secara aseksual dan seksual.

5. Echinodermata

Echinodermata merupakan hewan yang berduri dan tidak bersifat parasit. Kulitnya terdiri dari zat kitin, dan salah satu klasifikasi kingdom animalia ini memiliki sistem pencernaan yang sempurna. Klasifikasi dari filum echinodermata, antara lain Echinoidea (bulu babi), Holothuroidea (timun laut atau teripang), Asteria (bintang laut), Crinoidea, Ophiuroidea. 

Ciri-ciri lain dari echinodermata, antara lain:

  1. Rangka tubuhnya terdiri dari lempeng kapur,
  2. Epidermisnya dilengkapi dengan tonjolan duri halus.
  3. Bergerak menggunakan kaki pembuluh.

6. Nemathelminthes

Berasal dari bahasa Yunani yaitu nema yang berarti benang dan helminthes yang berarti cacing, filum nemathelminthes ini berbeda dengan filum platyhelminthes dari segi perbedaan bentuk tubuhnya. Kingdom animalia ini memiliki rongga tubuh yang semu sehingga disebut juga sebagai hewan pseudoselomata dan bentuknya bulat panjang layaknya benang. Klasifikasi dari filum nemathelminthes, yaitu Ascaris lumbricoides (cacing perut), Ancylostoma duodenale (cacing tambang), Oxyuris vermicularis (cacing kremi), Wuchereria bancrofti (cacing rambut), dan Trichinella spiralis.

7. Mollusca

Mollusca dalam bahasa latin adalah molluscus yang memiliki arti lunak. Karena tubuhnya yang lunak itulah, beberapa filum mollusca dilindungi oleh cangkang. Kingdom animalia ini bentuk simetris bilateral dengan tiga bagian utama yaitu kaki, massa viseral, dan mantel. Cara hidupnya sama seperti kingdom animalia lainnya, yaitu heterotrof dengan memakan udang, ikan, ganggang, maupun sisa-sisa organisme lainnya dan habitatnya ada di perairan dan di darat. Klasifikasi dari filum mollusca, antara lain Gastropoda (bergerak menggunakan perut), Pelecypoda (memiliki tubuh simetri bilateral dengan sepasang cangkang, kaki pipih, dan insang berlapis), dan Cephalopoda (memiliki kaki di kepala dan tubuhnya simetri bilateral).

B. Vertebrata

Selain invertebrata, terdapat juga vertebrata yang merupakan hewan yang memiliki tulang belakang yang menopang tubuhnya. Vertebrata merupakan subfilum dari chordata. Kelompok vertebrata terbagi menjadi 5 filum berikut ini:

1. Amfibi

Amfibi merupakan hewan yang dapat hidup di dua alam, yakni di darat dan air. Filum amfibi ini saat masih berupa larva dan berudu, mereka bernafas menggunakan insang, sedangkan saat dewasa mereka bernafas menggunakan trakea atau paru-paru. Hewan amfibi bersifat darah dingin dan melakukan pembuahan di luar tubuh karena mereka melepaskan telur dan spermanya di dalam air.

2. Mamalia

Gajah sebagai hewan mamalia
Gajah sebagai hewan mamalia (Sumber: Pixabay(

Mamalia adalah hewan yang memiliki kelenjar susu dan menghasilkan anak dengan cara melahirkan. Mereka bernafas menggunakan paru-paru dan berdarah panas atau homoiterm. Pada permukaan tubuhnya terdapat rambut. Selain itu, malmalia umumnya hidup di darat, namun ada juga yang hidup di air.

3. Pisces

Pisces merupakan kelompok ikan yang termasuk jenis vertebrata yang hidup di perairan atau termasuk dalam organisme akuatik. Mereka bernafas menggunakan insang dan memiliki permukaan yang licin dan memiliki sirip dan ekor. Pisces berdarah dingin karena suhu tubuhnya selalu menyesuaikan dengan lingkungan. Selain itu, kingdom animalia ini berkembang biak dengan cara bertelur.

4. Burung

Burung merupakan hewan yang ditumbuhi bulu dan memiliki sayap sebagai alat geraknya sehingga umumnya burung dapat terbang. Ia memiliki paruh yang disesuaikan dengan jenis makanannya. Burung mengalami pembuahan di dalam tubuh betina dan berdarah panas karena suhu tubuhnya tetap dan tidak berpengaruh dengan suhu lingkungan.

5. Reptil 

Reptil merupakan hewan yang tubuhnya dilindungi kulit bersisik dan zat tanduk. Mereka bernafas menggunakan paru-paru dan umumnya berkembang biak dengan cara bertelur. Beberapa reptil memiliki kaki dan beberapa tidak memiliki kaki sehingga bergerak dengan cara melata. Selain itu, reptil juga melakukan pembuahan di dalam tubuh betina.

Itu tadi penjelasan mengenai materi kingdom animalia, mulai dari klasifikasi kingdom animalia hingga contoh kingdom animalia. Semoga mudah dipahami dan bermanfaat ya, Sobat Literasi!

Tidak ada komentar

Komentar untuk: Ciri-ciri Kingdom Animalia, Klasifikasi, & Contohnya

    Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

    ARTIKEL TERBARU

    Salah satu cara untuk meningkatkan tingkat perekonomian suatu negara adalah dengan mendirikan badan usaha. Suatu negara dapat dikatakan maju apabila tingkat kesejahteraan masyarakat tinggi. Hal ini tentunya tidak kalah jauh dengan taraf ekonomi dan sosial yang baik. Pendekatan yang nyata untuk mewujudkannya adalah dengan melihat bagaimana perkembangan bahan usaha tersebut.  Kawan literasi, asal kalian tahu […]
    Berbicara mengenai fenomena alam. Salah satu fenomena yang indah untuk kita lihat adalah pelangi. Wah, sekarang kan lagi musim penghujan tuh, pasti kalian sering banget melihat pelangi setelah hujan reda? Mungkin dari kalian bertanya-tanya, bagaimana proses terjadinya pelangi? Apa yang membuat warnanya beragam dan terlihat indah di angkasa?  Nah, kalian nggak salah untuk membuka situs […]

    Trending

    Antropologi ragawi menggunakan sudut pandang ilmunya dari aspek fisik dan biokultural manusia. Aspek-aspek tersebut juga meliputi biologi kesehatan dan kesejahteraan manusia. Dalam antropologi ragawi, pertama, manusia adalah organisme biologis, kemudian terlahir sebagai makhluk sosial. Yuk, kita pelajari lebih lengkap dalam ulasan berikut ini. Apa Itu Antropologi Ragawi? Antropologi ragawi fokus untuk mempelajari manusia serta primata […]
    Di sekolah, teman-teman tentu wajib mengenal sekaligus menguasai berbagai aplikasi penunjang dalam proses pembelajaran, seperti di antaranya Microsoft Word, Excel, dan PowerPoint. Berbagai program tersebut yang dinamakan aplikasi office atau aplikasi perkantoran. Sekarang, coba kita pelajari lebih lanjut, ya. Apa Itu Aplikasi Perkantoran? Aplikasi office atau aplikasi perkantoran adalah berbagai aplikasi yang fungsinya memudahkan pekerjaan […]
    Pernahkan kalian memperhatikan sebuah ulasan yang terkandung di dalam buku, musik, atau novel? Mengapa diharuskan ada sebuah ulasan? Ulasan tersebut sangat berguna untuk kemajuan sebuah karangan literasi atau sebuah karya. Tanpa adanya ulasan yang mendukung, maka kualitas kepenulisan buku, musik, atau novel tidak ada kemajuan. Berikut kami sampaikan pengertian teks ulasan, struktur, beserta contoh teks […]